Dari Idola Jadi Keluarga

Standard

Sepertinya cerita tentang Numata lagi. Akhir-akhir ini Cha emang punya banyak cerita sama kakak-kakak Numata. Gimana nggak, hampir tiap hari sama mereka ngobrol di twitter. Yap.. T – W – I – T – T – E – R. Berjuta-juta makasih sama pencipta twitter. Karena Twitter-lah Cha bisa kenal lebih deket idola-idola Cha termasuk Numata. Hehehe..

Memang masih banyak yang belum kenal sama Numata. Bahkan nama-nama personilnya pun sering pada ke tuker. Inu jadi Mhala, Mhala jadi Tantra, Tantra dikira Mhala.. aah bolak-balik deh. Tapi yakinlah kalian yang udah kenal sama Numata pasti suka!! Soal lagu ga usah ditanya, mereka emang bisa banget bikin kita jingkrak-jingkrak sampe nangis tersedu-sedu saking menyayatnya itu lagu. Mereka sangat ramah, bahkan tidak membedakan mana fans, mana temen atau sahabat. Mereka tetap berusaha akrab sama Numatars (fansclub Numata, red). Malah temen-temen Cha yang tadinya cuma sekedar ‘suka’ aja, sekarang  jadi ‘fans’-nya Numata. Alasan mereka juga ga muluk-muluk, karena lagu-lagunya Numata yang easy listening dan personil-personilnya yang ramah.

Kejadian itu sama dengan Cha beberapa bulan yang lalu. Emang udah suka dari dulu sih, tapi setelah kenal dengan orang-orangnya via Twitter, ternyata seru banget. Gak nyesel deh. Sumpah :D

Numatars Makassar with Numata

Numatars Makassar with Numata

Mhala NumataIni beberapa cerita bareng Numata. Pertama, tepatnya tanggal 23 Mei 2010. Numata lagi promo di Makassar. Dan ada temen Numatars disana yang dateng nyamperin Numata di hotel tempat mereka menginap. Senengnya, Aisyah (salah satu Numatars Makassar) nelpon Cha pas lagi ketemu sama Numata dan akhirnya ngobrol sama ka Mhala dan ka Inu. Tapi lebih banyak sama ka Mhala sih. Hah? Ngobrol apa aja?? hmm.. ga tau ga puguh alias jelas apa yang diomongin. Yang jelas, yang banyak nanya malah ka Mhala-nya dibanding Cha. Hehe.. seneng banget pokoknya. Ada sih rekaman telponnya. Tapi maaf ga di publish. Malu aah.. Haha. Thankyou ya Aisyah udah jadi perantara. Thankyou juga Fhira. Kalo Fhira ga ikut, Aisyah ga bakal jadi dateng ke hotel dan kejadian telpon pun ga akan terjadi. Hehe..

Kedua. Karena mereka memang baik, Cha pun jadi ngerasa punya keluarga baru. Yaa.. kebetulan dari dulu pengen banget punya kakak apalagi cowok. Dan kakak-kakak Numata ini seakan ditakdirkan untuk jadi kakak-kakak-an saya (apa sih??). Beberapa hari terakhir Cha lagi gonta-ganti sebutan untuk ka Mhala. Dan semua terjadi di twitter…

Berawal dari tweet keluhan Cha sama lemotnya speed untuk upload video. Video rekaman perform Numata. Wow, ka Mhala baca tweet Cha itu. Dan ini balasan tweet beserta sejarahnya..

Mulai saat itulah jadi panggil OPA MHALA. Weiits, belum selesai. Beberapa hari kemudian…

Hyahahaha.. tetep ga mau dipanggil Opa. Akhirnya…

Yess!! Deal!! Cha panggil ka Mhala – Om ganteng, ka Mhala panggil Cha – Ade cantik. Hahaha..

Ini contoh pertama. Tapi balesnya via Direct Message.

Dan ini yang kedua.

Hihihi.. Tapi, tapi, tapi, ini belum selesai loh.. Ka Mhala sempet marah nih (agak lebay sih kata-kata saya).  Dan ada sebutan lain yang mudah-mudahan yang terakhir. Hehe.. Yuk simak :)

Hahahaha.. Dan yang ini sebutan yang terakhir.

Waktu itu Cha nanya sesuatu dan di jawab via Direct Message (lagi)

Otomatislah saya jawab pake kata “Papa”. hehe.. Malemnya, Cha buat update status di fb.

Eh, ada sebagian temen yang komentar tentang sebutan baru ini. Ada ka Sofia sama Aisyah. Akhirnya, Cha sama Aisyah jadi kompakan panggil Papa ke ka Mhala. Dan ka Mhala fine-fine aja. Hihi..

Wakakakaa.. Udah berubah-ubah tuh sebutan buat ka Mhala.  Akhirnya yang terakhir Papaaaa :)

Nah, gimana sama ka Inu dan mba Tantra?? Hmm.. belum ada kisahnya. Kayanya sih ga ada perubahan sebutan. Hehe.. But, I also regard they’re like a family. Ka Inu, Cha ngerasa kaya punya kakak yang bisa diajak becanda, main bareng layaknya temen deh. Kan suka ada tuh yang punya kakak udah kaya temen sendiri. Hehe… Ka Mhala, kaya punya kakak yang bisa dibawa obrolan serius, curhat, layaknya kakak yang sangat melindungi adik perempuannya. Kalo mba Tata, sama seperti yang lain, kaya punya kakak, tapi sama mba belum terlalu deket nih :( di twitter mba Tata jarang online. Hihi.. Tapi still one of my family :)

Sesuai tema hari ini “Dari Idola Jadi Keluarga”, tapi gak cuma sama Numata aja kok. Banyak temen-temen dunia maya yang Cha anggap seperti kakak dan adik. Terutama dari Numatars dan Derainbow holic. Hihihi..

Masih ragu sama keramahan personil Numata?? Langsung buktiin aja via twitter mereka. Mereka ga cuma ramah, tapi gokil juga. Jadi ga bosen. Atau ragu sama kualitas musik yang mereka punya?? Cek ketiga albumnya “Dengar Numata”, “Numata”, dan “3=1”. Pasti langsung jatuh cinta. Hehe.. Udah aah promosinya. Intinya Cha cuma berbagi kesenangan aja. Ada yang punya cerita juga sama Numata?? Share yuk via fbku / twitter juga boleh. Haha..

Thanks for read it guys. Lebih banyak terima kasih lagi kalo udah kirim komentarnya. Boleh disini, boleh di twitterku juga. Hihi.. Once again, thanks for coming at my blog. See yaa..

Note:

TWITTER

Numata Band: @numataband

Inu: @inunumata

Mhala: @mhalanumata

Tantra: @TantraNumata

Numatars Club: @numatars_indo

Lets follow them!!

With ♥,

A. Cynthia Pratami

follow my twitter and add my facebook

Advertisements

8 thoughts on “Dari Idola Jadi Keluarga

  1. kakaaaaaaaaaa seneng baca nya walaupun bukan aku yg merasakan tapi aku ikut seneng hihihi gatau kenapa :)

    ka selda sama aku juga terlahir dari anak pertama :(( pengen banget punya kakak :(

  2. @ cynthia: hehehe.. nanti kita ketemu pas peresmian Numatars yaa :D
    @ selda: hehe.. iya sama, kk juga anak pertama. makanya seneng bisa punya temen2 baru di dunia maya yg bisa dijadiin kk sama ade. apalagi sama numata. hehehe
    thanks yaa udah pada baca. muaaahh :D

  3. grissel

    cieee hahaha :-* love you lah ka!! saya juga ngerasa punya kaka cewe hehehe, pingin banget saya juga punya kaka, cewe + cowo, tapi saya terlahir anak pertama hikshiks :(( , tapi tak apalah toh aku punya kaka2 di dunia maya :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s