1st Meet At 2nd Day Event on The 3rd Chance

Standard

imageJudulnya ribet, ya? Tapi emang gitu kenyataannya. Pertama kali ketemu di hari kedua Superheroes Day, dalam kesempatan yang ketiga. 1, 2, 3…. Akhirnya, ketemu Ryan juga!
Beberapa hari sebelum event Superheroes Day di laksanakan di Kuningan City, saya sudah dapat info dari Ryan-nya sendiri di Twitter bahwa dia bakal hadir di event tersebut. Kerennya, dia akan menjual limited edtion art-nya di sana.
Bakat dia di bidang visual art emang udah ga diragukan lagi. At least, saya sebagai orang yang gak suka disuruh gambar, sering takjub dengan hasil-hasil gambarnya Ryan ini. Terlebih kalo dia share dari awal proses membuat sketsa sampai jadi berwarna. (untuk lihat hasil karyanya, silakan lihat di sini: adriandhy.deviantart.com)
Superheroes Day dilaksanakan pada 13-15 Desember 2013. Sebenernya udah rada pesimis masih bisa dapetin artwork print-nya yang cuma 20 lembar itu. Karena acaranya di mulai dari hari Jumat (13-12-13). Sedangkan saya baru sempet dateng di hari Sabtu-nya.
imageHey, ternyata saya masih ada kesempatan untuk dapat! Siang sekitar jam 1 saya sudah ada di lokasi. Tiket masuknya dapet hero mask dari Cape and Fly (clothing line milik Irzan Raditya dan Ryan Adriandhy).
Masuk area, saya langsung menuju booth Stellar Labs seperti yang di katakan Ryan di Twitter. Siang itu di area Superheroes Day masih sepi, di luar mulai hujan deras. Saya gak mikir panjang setelah menemukan artwork printnya Ryan, langsung beli. Hihi. Waktu itu ga ada Ryan di booth Stellar Labs, saya iseng nyari ke booth lain yang pasti akan ada Ryan disitu, booth Cape and Fly. Ga ada juga ternyata.
imageSebelum sampai di area, saya yang datang ke Kuningan City bareng temen (yang sama-sama baru pertama kali masuk mall itu) sempet muter-muterin mall gara-gara salah info dari mbak-mbak satpam kampret. Padahal area Superheroes Day ada di lantai satu. Kita sampe ‘nyasar’ ke area apartment karna pake lift. Entah apa yang didenger sama si mbak satpam itu waktu saya tanya lokasi Superheroes Day sebelah mana. Ngeselin, lah, intinya.
Kembali ke topik. Masih di area Superheroes Day, lagi asik ngobrol bareng temen, sambil iseng ngetwit:
imageEhehe.. Ada yang baca twitnya. Ternyata dari tadi saya cari ga ada karena emang belum dateng. Tadinya sih, kalo emang ga sempet ketemu, ya udah, gapapa. Dapet mention dari Ryan kaya gitu malah jadi niat banget pengen nemuin. Haha. Nungguin deh jadinya.
Datengnya lama banget, sampe sempet maen ujan di depan mall. Serius deh :))
Sekitar jam 4 balik lagi ke area. Masih ga keliatan orangnya. Temen udah nyerah dan ngajak pulang. Saya masih penasaran.
Eh, ternyata udah dateng dan saya ga nyadar kalo dari tadi Ryan lagi asik ngegambar di booth Stellar Labs. Ketutup sama orang yang berdiri di depannya. Dan…. Tiba-tiba degdegan :p
Ehem, udah di depannya, nih. Orangnya masih serius ngegambar. Tapi, pas dia nengok, he say hello to me. Lho, kok nyadar itu saya??!
Akhirnya saya pun jadi minta live sketch ke Ryan. Waktu ditanya mau digambarin apa dan harus superhero, bingung gambar apa. Nge-blank, woy. Grogi udah ketemu idola. Disapa pula. Haha. Justru setelah sampe rumah baru kepikiran kenapa ga minta digambarin Captain America. Ah, too late!
Temen saya, akhirnya pulang duluan. Karena emang ada acara lain. Okay, now I’m alone in front of him. Ngga, deng. Banyak sebenernya.
imageBingung kalo harus menceritakan saya ngapain aja selama ketemu Ryan. Karena kerjaannya cuma ngeliatin dia yang sibuk dan serius ngegambar, sambil foto dan video proses ngegambarnya sesekali. Ada ngobrol-ngobrol juga, sih. Orangnya ramah banget dan gak seserius seperti di foto yang ada di avatar twitter-nya :p
Oh iya, artwork print-nya ditanda tangani sama Ryan. He asked me to spell my name. Hihihi. Dan menurut track record foto dan video di ponsel saya, sekitar lebih-kurang satu jam Ryan ngegambar untuk saya. Sebelumnya, dia udah bikin sketsa Batman pake pensil, paling cuma 5-10 menit setelah itu dia hapus lagi dan jadi ngegambar Catwoman. Jadi, saya share beberapa foto dan video aja, ya, disini. Susah menceritakan di sana ngapain aja. The point is, seneng banget akhirnya ketemu orang ini. Sebel gara-gara mbak satpam juga tiba-tiba ilang. Walaupun kalo sekarang di inget-inget masih kesal juga.

Terima kasih banyak, Ryan :)

Kesempatan Kedua

Standard

Bukan, ini bukan soal balikan sama mantan atau yang gagal casting film. This is the story about my second chance to watch who’s I admire. Here we go. Kebiasaan saya kalau lagi suka sesuatu, pasti rajin banget ‘mengorek’ informasi terbaru dari yang saya kagumi.

Hari itu, lagi search nama “Adriandhy”  di twitter. Yang belakangan itu saya sering baca adalah promosi suatu acara di Surabaya, tanggal 30 November 2013. Scrolling down and down, ketemulah ada akun yang mempromosikan bahwa bakal ada The Tour SUCI 3 Jakarta berlokasi di Teater Tanah Airku, TMII tanggal 1 Desember 2013. Ada Ryan Adriandhy bareng komika-komika lainnya. Informasi yang saya dapet cuma segitu aja. Ga ada informasi selanjutnya yang lebih jelas. Sedangkan saya baca info itu sudah ± H-2 minggu. Bentar lagi! Clueless, susah banget nyari infonya. Beberapa hari berikutnya, lagi baca timeline, ada info dari akunnya @StandUpKompastv, mengumumkan bahwa akan ada Final The Tour SUCI 3 di Jakarta yang bakal menghadirkan para 3 besar SUCI dari season 1 dan 2 juga beberapa komika special. Yang bikin saya excited adalah pas info pemesanan tiket. I don’t think too much, just click and booking. Walau pun mengalami kendala karena prosedurnya ribet banget. Tadinya, mau nonton sendirian aja. Saya cerita sama adik saya, eh, dia mau juga. Tepatnya, sih, bete, saya bakal nonton stand up comedy kali kedua, dia belum. Akhirnya, saya booking lagi tiket buat adik saya. Tapi, berhubung uang di tangan sudah habis, saya nunggu gajian dulu. Hehe.

Minggu, 1 Desember 2013

Karena adik saya datang dari Sukabumi dan langsung ke lokasi, saya sudah ada di TMII dari jam 10 pagi. Masih punya banyak waktu, bisa keliling main dulu. Mumpung ke sini dan ini pertama kali. Hehehe.

DSC_0268 DSC_0261 DSC_0256

1385883193733Acara dimulai pukul 15.00 WIB. Penukaran tiket jam 13.00 WIB, open gate untuk platinum 14.00 WIB. Saya beli tiket platinum, yang paling mahal. Gaya banget, ya? Cuma Rp 150.000, padahal. Untuk belasan comic pula. Masih lebih murah dibanding tiket stand up comedy special-nya Pandji :p. Platinum ini tentunya akan dapat barisan duduk di paling depan. Yang saya gak sangka adalah, saya benar-benar duduk paling depan. Sekali lagi ya, paling depan. Aduh, gak sabaran banget pas beli tiketnya, malah berujung jadi penonton yang terdepan.

Bukan gak seneng duduk paling depan, siapa yang gak mau bisa lihat Ryan lebih dekat dan jelas, coba? Mau banget, lah. Masalahnya, acara ini adalah taping untuk Kompas TV. Yang artinya, kamera stand by di sana sini. Ya udah, deh, pasrah. Mudah-mudahan pas kamera shoot saya, muka saya gak lagi jelek. Pret.

DSC_0319Oh iya, karena beli tiket untuk saya dan adik saya berjarak sekitar 3 hari dan penempatan kursi ditentukan oleh tanggal booking, alhasil kita nggak duduk barengan. Saya di Q22 dan adik saya di P12. Jarak yang lumayan jauh. Ngobrol aja lewat sms dan bbm :|

All comics performance are always awesome. Segmen yang paling pecah dan yang jadi favorit saya adalah segmen “comic absurd” dan “the winners of Stand Up Comedy Indonesia (SUCI)”. Segmen “comic absurd” dimainkan oleh Kemal Palevi dan Fico. Truly absurd!! Haha. Sedangkan di segmen “the winners of SUCI”, tentunya para pemenang SUCI dari season 1 sampai 3; Ryan Adriandhy, Ge Pamungkas, dan Babe Cabiita. Di segmen inilah hal yang paling menurut saya pecah banget.

Pertama yang masuk stage adalah the one and only I’m waiting for, Ryan Adriandhy. Dia membuka show-nya dengan bit yang menyinggung Ge Pamungkas. Kocak maksimal! Dilanjutkan dengan bit lainnya – yang secara kebetulan – sudah saya tau semua bitnya. Sorry to say, agak kecewa sih. Tapi tidak mengurangi jumlah saya tertawa pada saat itu. Karena walaupun bitnya diulang berkali-kali, tetep aja lucu. Cuma udah ketauan aja punchline-nya.

Lanjut ke Ge Pamungkas. Ini agak ‘jahat’ sih. Ge stand up selama 30 menit. Padahal peraturannya semua komika cuma dapet jatah 10 menit. Dan gara-gara dia ‘nyuri’ waktu ini lah, yang bikin Babe Cabiita kelamaan digantung di atas panggung. Skenario sebenarnya adalah Babe diangkat ke atas panggung di menit-menit terakhir Ge stand up. Peraturannya, kan, 10 menit, ternyata malah lebih. Alhasil Babe gelantungan di atas selama Ge stand up. Penonton pun jadi salah fokus, ngetawain Babe. Komika lain di belakang panggung juga (katanya) ngakak-ngakak ngeliatin Babe. Tapi bukan berarti Ge ga lucu. Ge justru menurut saya pecah banget. Ngebahas soal hilangnya sendal pas shalat jumat dan hal-hal nyebelin yang bikin ganggu selama shalat jumat. Kocak parah, deh. Curang Ge nyuri waktu banyak banget.
Selesai Ge, Ryan balik lagi ke stage nyamperin Ge untuk sedikit ngobrol-ngobrol dan menyambut Babe Cabiita (yang digantung di atas panggung. Hihi).

DSC_0355Babe membuka stand up nya dengan kebeteannya digantung lama banget diatas panggung, ditambah backsound dengan soundtrack Kera Sakti pas Babe diturunin. Pokoknya segmen the winners ini paling seru, deh.
Headliner di acara ini adalah Pandji Pragiwaksono. Udah pasti harus yang ter-pecah diantara line up comic yang lain. Dan emang bener, seru banget. Tapi menurut saya pribadi, Ge Pamungkas yang paling pecah sih. Mungkin karna dia lama stand up-nya jadi materinya pun banyak yang dia keluarkan.
Puas banget nonton stand up comedy live sampe 3 jam nonstop. Bahkan di akhir-akhir acara udah gak sanggup ketawa gara-gara rahang udah pegal banget. Padahal bit-bitnya seru semua. Selesai acara, sebenarnya bisa foto bareng para komika. Berhubung saya sudah di telepon berkali-kali sama ortu buat jemput adik saya, alhasil selesai acara langsung keluar teater. Karena harus balik lagi ke Sukabumi. Padahal seharusnya, sih, sempet untuk nunggu Ryan keluar backstage. Tapi, ya, gimana lagi. Kesempatan kedua ini adalah berhasil nonton Ryan paling depan. Jadi nontonnya jelas. Hihihi.

For The First Time Ever

Standard

Memasuki bulan September disambut dengan informasi dari Twitter bahwa Ryan Adriandhy will be performing at Mentertawakan Indonesia pada 9 Oktober 2013. Akhirnya, ada juga stand up comedy show Ryan yang bisa saya lihat secara live. But, wait, 9 Oktober itu hari Rabu. Acara dimulai jam 19.00 WIB. Ini butuh pertimbangan untuk memutuskan nonton atau nggak. Yang dipertimbangkan adalah dari sisi waktunya, kenapa harus di hari kerja? Saya harus ajak siapa buat nemenin?

Ternyata event Mentertawakan Indonesia ini diselenggarakan dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Mental Indonesia yang jatuh pada tanggal 10 Oktober. (silakan cek disini: www.mentertawakanindonesia.com)

Singkat cerita, sudah dapat teman untuk nemenin ke Mentertawakan Indonesia. Bareng temen seruangan di kantor. Iya, satu aja. Gak usah banyak-banyak. Yang penting saya sendiri bisa nonton, kan? :D lagi pula, harga tiketnya lumayan. Itu pun saya sudah pilih kelas yang paling bawah. Saya malas harus jelasin ini-itu dengan orang yang saya ajak cuma karena soal bayar tiket. Just keep it simple, “Yes or No?”

Urusan tiket selesai, tinggal menunggu hari penukaran bukti pembayaran ke tiket, dan bersiap tertawa.

Oh ya, by the way, Mentertawakan Indonesia ini yang stand up bukan cuma Ryan Adriandhy aja. Ada Ernest Prakasa, Pandji Pragiwaksono dan Sammy D. Putra. Keempat komika ini emang komika-komika yang bisa dibilang paling keren. Beruntunglah saya dapet kesempatan nonton ini.

H-4 menuju Mentertawakan Indonesia, malam hari, saya baru saja sampai di Jakarta setelah 2 hari dari luar kota. Tiba-tiba saya dapat kabar ditawari tiket gratis dari twitter fanbase-nya Ryan Adriandhy, Ryanist (@Ryanist_Indo). Ryanist punya 10 tiket gratis untuk dibagikan. Jelaslah, siapa yang nggak mau tiket gratis? Hehe.. Cuma dapet satu aja udah syukur. Tapi kenyataannya justru lebih ajaib. Pertama saya dapat DM dari twitter Ryanist, bilang bahwa saya dapet 2 tiket dan diminta alamat email untuk menukarkan Booking Page yang dilampirkan ke tiket Mentertawakan Indonesia. Ini belum ajaib, yang ajaibnya adalah saya diminta oleh admin @Ryanist_Indo untuk mengkoordinir penukaran dan pengambilan tiket kepada para pemenang lain yang diikutkan kuis. Oke, mendadak migrain.

Sudah menerima email dari tim Ryanist besok paginya. Isi email semakin membuat saya migrain. Karena pada akhirnya, saya pegang 5 tiket, admin 2 tiket, dan 3 untuk pemenang kuis. Sore selesai ngantor saya langsung meluncur ke lokasi penukaran tiket. Proses cepat dan selesai. Saya make sure lagi soal tiket ke admin Ryanist. Ternyata yang tadi belum berakhir, karena yang benar-benar akhir adalah saya pegang 8 tiket. Karena 3 tiket untuk pemenang kuis, ketiganya tidak bisa hadir. Saya harus sawer ke mana tiket-tiket ini??

FYI, admin @Ryanist_Indo ini berdomisili di Bandung. Karena itu lah alasannya yang akhirnya saya dapat mandat soal tiket.

Saya promo kesana-sini. Lewat BBM, Twitter, Facebook, sampe Path. Saya tawarkan juga ke teman kantor saya yang lainnya. Padahal saya promo gratis, tapi susah juga, ya. Apa kabar online shop? :|

H-1, masih sisa 3 tiket. I think that these tickets should be all booked. Mubazir banget kalo ada 1 tiket pun yang ga ada pemiliknya. They, 4 stand up comedians, are deserves to got many audiences to watch their smart thought. Dan sesuai dengan tema yang di angkat, membuat Indonesia tertawa. Jadi, saya harus membawa 8 penonton lain untuk ikut tertawa. Sorenya, tickets are sold out! Eh, tapi kan bukan lagi jualan, ya?

Hari yang ditunggu selama kurang lebih satu bulan, akhirnya datang juga. Wajah sumringah saya dari bangun tidur sudah terlihat. “Gak sabar, malam segeralah datang…”. Even while I’m on duty, I am not focus. Haha..

Sekitar jam 18.45, saya dan ‘rombongan’ sudah sampai di lokasi acara, gedung Graha Bhakti Budaya, Taman Ismail Marzuki. Sudah ramai calon penonton di sini. Bahkan ketika sampai, saya lihat komika, Topenk, di depan gedung. Tampak sedang menunggu teman lainnya. Tidak sampai 5 menit, saya melihat orang tua dari Ryan, juga baru sampai. What? Why I know his parents? Hahaha.. they’re always come in-almost-every their son performing stand up comedy special show. Included during Ryan on Stand Up Comedy Indonesia – Kompas TV. Orang tuanya ini sering tersorot kamera, makanya hafal :P yang saya tahu lainnya, istrinya Ernest Prakasa, Meira, juga hadir.

Sudah 19.00. Seharusnya sudah open gate. Tapi telat. Ngaret. Indonesia. Pfft.

Forget about the lateness. Jam 8, akhirnya, 4 komika hadir ke atas panggung. “RYAAAAAANNN!!!!” ya ceritanya sih maunya jerit-jerit macam nonton konser, gitu. Tapi nggak, saya tahan, jadi cuma senyum-senyum sendiri. Ini lho, orang yang beberapa bulan terakhir membuat saya terkagum-kagum sama talentanya yang banyak banget. Keempat komika membuka acara, lalu turun 3 komika lainnya, dan menyisakan 1 komika yang siap stand up. Hey, it’s Ryan Adriandhy!

Sepanjang Ryan stand up, saya amat sangat mengamati Ryan berbicara dan bergerak. He’s really awesome. Pembawaannya santai banget, jauh lebih tenang dari performa dia di pertama kali dia mengadakan stand up comedy spesial, From Tiny To Funny (saya nonton dari DVD). And exactly, he’s succeed to make audience laugh out loud. Pembukaan yang bagus.

Godammit, saya terpesona dari awal sampai akhir Ryan stand up! Yang ditunggu-tunggu akhirnya terwujud.

Stand up di lanjutkan langsung oleh Ernest Prakasa. Sama gilanya! Di sini, saya semakin yakin saya gak buang uang dengan percuma. 2 komika berhasil membuat semua penonton jadi serak gara-gara kebanyakan ketawa.

Selesai 2 komika, break 15 menit lalu di lanjut Sammy D. Putra. Pemikirannya soal politik dan isu-isu yang sedang beredar di Indonesia membuat semua penonton tersadar akan hal-hal ‘lucu’. Terakhir, Pandji Pragiwaksono. It’s should be more entertaining. Pandji berhasil banget sebagai head-liner. Ditambah dia sempat me-riffing penonton yang kribo. Saya sendiri sampai pegal rahang, ga bisa berhenti ketawa gara-gara semua komika ini. Kurang ajar emang =))

Setiap komika punya waktu sekitar 30 menit untuk stand up. It’s means we’re non stop laughing for 2 hours! Berakhir sudahlah tertawa sejenak di tengah kesibukan bekerja. Really entertained me. I never laugh out loud as happier as that day. Thank you so much.

Sesuai judul post ini, ini adalah pertama kali. Pertama kali lihat Ryan, pertama kali nonton stand up live, even this is the first time I riding train. Belum pernah sama sekali naik kereta, gara-gara Ryan, nih, akhirnya saya coba. Hahaha.

Ryan and friends just made me to addicted to watch stand up comedy live. I have to take the time to watch that someday. At least I’m (or maybe other) waiting for the show of Take A Closer Look, the tour finale by Ryan Adriandhy at Jakarta. Please, give me a clue when it will happen!

Also I want to say thank you so much to @Ryanist_Indo’s admin for some tickets. I didn’t know why you choose me to solve this, but that’s an honor, exactly. Thank you, again :)

by: Annisa Cynthia

Mentertawakan Indonesia - Stand Up Comedians

(Foto dari berbagai sumber)

Mengubah kalimat

Standard

Sudah menjadi kebiasaan setiap lihat bendera kuning di jalan terutama di sekitar rumah pasti refleks bilang, “innalillahi wa inna illaihi raji’un”. Lalu, dilanjutkan dengan pertanyaan, “siapa yang meninggal?”. Apalagi kalo di sekitar rumah ya, setidaknya saya mengenal meskipun gak dekat.

Tapi, ada yang berubah sejak saya pindah ke Jakarta. Ini baru saya sadari beberapa hari lalu ketika saya pulang ngantor. Di gerbang deket rumah ada bendera kuning. “Innalillahi.. Siapa yang meninggal?”. Wait? Am I know people around here?
Orang meninggal di sekitar rumah lumayan sering. Hampir tiap bulan mungkin ada. Dan saya baru sadar beberapa hari terakhir. Ternyata selama ini saya gak kenal tetangga disini. Bukan sok sibuk, tapi memang nyatanya saya jarang di rumah. Senin – Jumat saya kerja, berangkat dari rumah pagi-pagi banget yang kadang jalanan sekitar rumah masih sepi. Pulang malam, jalanan sekitar rumah juga mulai sepi. Sedangkan Sabtu & Minggu, kalau saya tidak pulang ke kampung atau main ke mall seharian, saya cuma di rumah aja. Gak melakukan apapun di luar sekitar rumah. Antara harus beres-beres rumah, pengen leyeh-leyeh, dan tentunya di luar itu panas. You know Jakarta is.
Lalu, saat itu jadi terpikir, sepertinya kalimat ketika melihat bendera kuning disini harus di ubah. Yakni menjadi, “Innalillahi… Rumah sebelah mana yang ada orang meninggal?”. Yaa, kalau rumah mah lumayan hafal lah. Walaupun gak semuanya. Dan terpenting, saya mengirim doa untuk mereka.

Iya, saya tahu saya salah. Saya tidak bersosialisasi dengan penduduk sekitar yang seharusnya itu wajib.

Maafkan hambaMu ini, Tuhan.

By,
Annisa Cynthia Pratami

Posted from WordPress for Android

Grandpa

Standard

Senin, 6 Mei 2013
Pagi yang cerah, saya sampai di kantor sekitar jam 8. Mengerjakan tumpukkan pekerjaan dengan semangat karena minggu itu hari kerja cuma 4 hari, kamis jadi tanggal merah.
Belum sampai satu jam duduk di ruangan kantor, tiba-tiba mendapat kabar yang amat mengejutkan saya.
….
Kakek meninggal.
….
Siapa yang nggak terkejut kalo sebelumnya kakek saya baik-baik aja, sehat wal’afiat. Bahkan sehari sebelumnya, hari Minggu, keluarga besar dengan tanpa sengaja berkumpul dirumah kakek. Katanya, memang mereka niat menjenguk kakek dan nenek saja. Atau mungkin ini salah satu pertanda? Kebetulan, pada Minggu itu saya tidak bergabung dengan mereka yang menjenguk kakek dan nenek. If I was there, maybe I can ‘read’ something? (Efek keseringan dapet tanda-tanda sebelum ada orang yang meninggal).
Belum banyak tahu apa penyebabnya kakek saya meninggal. Hari itu, saya mengerjakan pekerjaan yang bisa saya kerjakan cepat dan memilih mana yang bisa saya tinggal dan menitipkan pada partner saya. 1 jam kemudian, izin keluar kantor, go to Sukabumi in a rush.
Err.. judulnya aja sih, in a rush. Pada kenyataannya, kena macet blablabla, akhirnya sampe Sukabumi sekitar jam 4. Itu pun langsung ke lokasi pemakaman.
Sampai di pemakaman, sedang menguburkan kakek. Merinding. Bisa bayangin, kan? Orang yang kita sayang ada di bawah tanah, lalu di kubur. That is the saddest part when someone passed away.
Barulah setelah itu, saya di ceritakan bagaimana detik-detik meninggalnya kakek. Jadi, pagi yang menyenangkan bagi saya saat itu, kakek hendak shalat dhuha. Tiba-tiba saat selesai wudhu, kakek merasa nafasnya sesak. Nenek pun kebingungan. Sampai akhirnya, nenek menyuruh kakek untuk menidurkan kepalanya ke pangkuan nenek. Dan disitulah nafas terakhir kakek berhembus. That was so romantic, isn’t it? :’)

Minggu, 12 Mei 2013
Hari ke-7 kakek. Bertepatan dengan hari ulang tahun adik saya, Avila yang ke-17.
Di hari itu, saya diberitahukan ayah ketika hari wafatnya kakek, ayah bertemu dengan salah satu guru SMA saya yang juga kerabat kakek. Katanya, almarhum pernah bilang kalo saya adalah cucunya yang paling dekat. Oh my…
FYI, kakek memang tidak terlalu dekat dengan cucu-cucunya yang ada 13 orang. Mungkin karena saya dan orang tua saya pernah tinggal bersama kakek dan nenek dari saya lahir sampai umur 6 tahun. Setidaknya, saya cucu yang paling sering terlihat olehnya. Err.. dan saya memang cerewet waktu kecil. Tukang bangunan yang lagi renovasi rumah tetangga saja pernah saya bawelin dengan pertanyaan gak penting. Namanya juga anak kecil (ngeles).

Time running fastly, besok, 15 Juni adalah hari ke-40 kakek wafat. Berhubung beberapa keluarga sedang ada kesibukan, jadi tahlil 40 hari kakek akan di selenggarakan pada Minggu nya, 16 Juni. That’s my birthday. Again, bertepatan dengan hari ulang tahun. Positifnya, biar cucunya inget terus dan berdoa buat dia.

Selamat jalan kakek. Semoga amal ibadahmu di terima Allah SWT, di lapangkan kuburnya dan di beri penerangan. Juga mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah SWT. Aamiin yaa rabbal’alamiin.

Love you, grandpa.

— Annisa Cynthia Pratami

Posted from WordPress for Android

Dear friends, please stop.

Standard

Udah masa bodo sama orang satu itu. Dan bersyukur di kasih kesempatan untuk bisa jauh, sooo far away, menghindar dari orang tersebut. Udah hampir 10 bulan jauh dari kota kelahiran, jauh dari memori yang belum lama terjadi. Perlahan berhasil menghindar. Terkadang satu hal yang membuat saya malas bertemu dengan sahabat2 adalah mengungkit atau membahas orang itu yang sebenernya saya udah berusaha ga peduli. Padahal, sudah saya pernah saya ingatkan; cukup.
Bukan, bukan saya tidak suka teman-teman saya seperti itu. Dan mungkin salah saya juga, kurang tegas memperingatkan ‘cukup’ tersebut. Saya rindu mereka, tapi saya tidak suka jika mereka selalu mengupdate informasi orang itu untuk saya. Tidak bermaksud memutus silaturahmi, but I know what’s the point that you mean.
Biarkan saya menikmati kesendirian saya. Ini proses saya belajar. Tak hanya untuk belajar mandiri, tapi juga belajar untuk lebih menghargai diri dan memilih mana yang terbaik.
So, you guys, if you read this, I hope you get what’s the matter.
I’m sorry..

Love you,

Annisa Cynthia Pratami

Posted from WordPress for Android